Mengembangkan Sikap Tasamuh

Iftitah
Alkisah, dalam sebuah halaqah sahabat Ibnu Abbas ditanya tentang tiga hal: (1) hari apa yang paling baik; (2) bulan apa yang paling baik; dan (3) amal apa yang paling baik. Dengan lugas Ibnu Abbas menjawab, hari yang paling baik adalah hari jumat, karena keutamaan hari itu khusus diperuntukkan bagi umat Muhammad. Bulan yang paling baik adalah bulan Ramadhan, karena pada bulan itu Alqur’an dan Lailatul Qadar diturunkan, serta ibadah sunat di bulan tersebut pahalanya disamakan dengan ibadah wajib. Adapun amal yang paling baik adalah shalat lima waktu tepat pada waktunya, karena semua amal itu tergantung shalatnya. Jawaban Ibnu Abbas tersebut disanggah oleh sahabat Ali bin Abu Thalib. Menurutnya, hari yang paling baik bukanlah hari jumat, melainkan hari di mana manusia keluar dari dunia dalam keadaan iman kepada Allah. Bulan yang paling baik bukanlah bulan Ramadhan, tetapi bulan di mana seseorang dapat melakukan taubatan nasuha di dalamnya. Sedangkan amal yang paling baik bukanlah shalat lima waktu tepat waktu, melainkan setiap amal yang diterima Allah, baik amal itu banyak maupun sedikit (Syekh Nawawi al-Bantaniy, tt: 16).
Kasus ini memberikan gambaran bahwa dalam tradisi Islam awal, perbedaan pendapat diantara para sahabat telah biasa terjadi, dan hal tersebut dapat diterima sebagai sebuah keniscayaan tanpa mengganggu sendi – sendi persaudaraan diantara mereka. Jika dirunut, sebenarnya perbedaan pendapat di kalangan sahabat tersebut bermuara pada perbedaan pendekatan yang dipakai dalam memahami sebuah persoalan. Ibnu Abbas dalam kisah di atas, lebih mengedepankan pendekatan fiqhiyyah, di mana ia menjawab pertanyaan – pertanyaan tadi dengan argumen – argumen fiqh. Secara fiqh, hari yang paling baik adalah jum’at. Begitupun bulan terbaik, tentu bulan Ramadhan, dan amal terbaik, tentulah shalat lima waktu. Sementara pada sisi lain, sahabat Ali menggunakan pendekatan tasawwuf, di mana ia lebih mementingkan dimensi sufistik dari tatanan ibadah. Maka tidak heran jika sahabat Ali menjawab hari terbaik bukanlah hari jumat, tetapi hari (apa pun) di mana hari itu seseorang meninggal dalam keadaan khusnul khatimah. Bulan terbaik bukanlah bulan Ramadhan, tetapi bulan di mana seseorang dapat melakukan taubatan nashuha di dalamnya. Amal terbaik adalah amal yang diterima Allah baik banyak maupun sedikit.
Akhir kisah perdebatan diantara para sahabat tersebut, semuanya menyatakan bahwa baik pendapat Ibnu Abbas maupun Ali sama-sama benar, tidak ada yang salah. Pandangan mereka berbeda karena sudut pandangnya berbeda, namun hasil pendapatnya tetap sama kebenarannya.
Pertanyaannya, mengapa sekarang sebahagian umat (Islam) tidak terbiasa dengan tradisi menghargai perbedaan pendapat, bahkan merasa alergi dengan perbedaan, dan lebih ironis lagi menjadi saling bermusuhan bahkan konflik atas nama (pemahaman) agama yang didaku (di-claim) paling benar? Pertanyaan selanjutnya, mengapa sendi – sendi tasamuh yang telah dibangun dalam tradisi Islam akhir – akhir ini mulai terkikis?

Memahami Perbedaan
Perbedaan merupakan sunnatullah yang mesti diakui keniscayaannya. Allah menciptakan manusia berbeda – beda, ada laki- laki, ada perempuan. Dia juga mentaqdirkan manusia terdiri atas berbagai bangsa dan suku. Namun seperti dinyatakan oleh-Nya sendiri bahwa perbedaan – perbedaan tersebut bukan untuk melebihkan satu dari yang lainnya dan untuk berpecah belah, namun sebaliknya untuk lita’arafu (saling mengenal, saling menghargai, saling menolong); dan sekaligus untuk mengukur dan membedakan tingkat ketaqwaan satu dari yang lainnya (Q.S. al-Hujurat: 13).
Perbedaan adalah orkestra kehidupan, di mana bunyinya satu sama lain berbeda, namun jika diatur dengan baik akan menimbulkan suara yang indah dan menyejukkan jiwa. Tak ada orkestra yang indah kalau alat musik maupun suaranya sama. Orkestra yang baik dihasilkan dari harmoni nada-nada yang berbeda.
Jika realitas kehidupan ini diibaratkan seperti orkestra, maka tak dapat dipungkiri lagi bahwa kita hidup dalam keragaman: keragaman pemahaman, pendapat, adat istisdat, bahkan keyakinan.
Singkat kata, perbedaan pendapat sering dan bahkan selalu dijumpai dalam masyarakat kita, mulai dari masalah – masalah sosial sampai masalah – masalah agama dan keagamaan.

Memperkokoh Sikap Tasamuh
Sekali lagi, Islam adalah agama yang mengakui adanya kemajemukan. Islam mengajarkan untuk menghargai perbedaan jenis kelamin, suku, bangsa bahkan agama. Oleh karena itu Islam mengajarkan sikap toleransi (tasamuh). Bentuk – bentuk toleransi yang diajarkan oleh Islam antara lain tidak ada paksaan dalam memilih agama (la ikraha fi al-din), kebolehan makan hewan sembelihan ahl al kitab, dan lain – lain (Thabbarah, 1993:425).
Nabi Muhammad saw sebagai sosok teladan memberikan contoh sikap toleransi ini secara nyata. Contoh sikap toleransi ini tercermin dalam Konstitusi Madinah yang antara lain berisi pengakuan bahwa antara orang – orang Islam dan orang – orang Yahudi Madinah adalah umat yang satu dan bangsa yang satu (Al Jabiriy, 1991: 93).
Jika pemahaman toleransi ini dibawa ke wilayah yang lebih jauh maka umat Islam mempunyai tanggungjawab untuk menghindari konflik atas nama agama. Agama apapun tidak membenarkan konflik, kekerasan dan peperangan atas nama agama. Islam dalam hal ini harus menjadi perekat komunitas manusia, bukan sebaliknya dipakai untuk melegitimasi kekerasan dan peperangan atas umat lain atau atas sesama muslim.
Bentuk – bentuk perilaku sebagai elaborasi dari pemahaman Islam toleran ini antara lain dengan melakukan kegiatan bersama untuk mengatasi persoalan – persoalan kemanusiaan secara bersama. Hal yang terakhir ini merupakan salah satu upaya yang bisa ditempuh untuk mengeliminasi resistensi konflik horisontal antar umat beragama.

Menegakkan Perdamaian
Kehidupan dunia yang penuh kasih sayang, perdamaian dan kerukunan merupakan dambaan setiap manusia. Nabi Muhammad saw diutus untuk memerangi kemusyrikan, perbudakan, penindasan ketimpangan sosial ekonomi. Singkat kata Islam hadir untuk menjadi rahmat bagi kehidupan, rahmatan li al-’alamin. Itulah misi utama mengapa Nabi Muhammad saw diutus oleh Allah menjadi rasul-Nya, menyerukan ajaran-Nya kepada seluruh alam.
Misi perdamaian dalam ajaran Islam harus ditegakkan dan diperjuangkan dengan cara menghentikan segala bentuk kekerasan dan peperangan serta membangun sebuah solidaritas masyarakat bersama untuk anti kekerasan dan anti peperangan.
Dalam dataran kenyataan agama sering dipolitisir oleh beberapa pihak untuk kepentingan kelompok agama tertentu. Akibatnya kekerasan dan peperangan sering dicarikan argumen tologis. Politisasi agama semacam ini tentu harus dihindari oleh muslim karena bertentangan dengan prinsip – prinsip dasar Islam sebagai agama perdamaian untuk manusia.

Kalam Akhir
Ajaran Islam yang dibawa Nabi Muhammd bermuara pada suatu tauhid yang menebarkan kasih sayang dan menegakkan perdamaian (peace making). Implementasi konsep ini salah satunya harus mewujud dalam perilaku menghargai harkat dan martabat manusia serta menjunjung tinggi nilai – nilai toleransi dalam hidup bermasyarakat. Tetapi pada dataran realitas mengapa banyak orang yang mengobarkan kerusuhan, kekerasan bahkan peperangan atas nama perbedaan pendapat. Inilah poin penting mengapa kita harus merenungkan kembali makna tasamuh dalam kehidupan.

(Naskah ini pernah dimuat di Majalah Risalah NU)